Makanan Versus FinTech Go-Jek Rebut Menjadi Aplikasi Super

Makanan Versus FinTech Go-Jek Rebut Menjadi Aplikasi Super, Go-Jek dan Grab memulai bisnis mereka dengan menawarkan layanan naik kendaraan di masing-masing negara, mengambil langkah berbeda untuk menarik konsumen. Kemudian, mereka memperluas layanan mereka dan menjadi duopoli di Asia Tenggara.

Bandar Taruhan Casino Slot Online – Dalam perlombaan mereka melawan satu sama lain untuk menjadi “aplikasi super” pertama di Indonesia, Go-Jek dan Grab semakin mirip dalam hal fitur mereka tetapi masih terasa berbeda dalam pendekatan mereka terhadap status aplikasi super.

Go-Jek berfokus pada mendorong teknologi keuangan (fintech) dengan Go-Pay e-wallet, sementara Grab berkonsentrasi pada layanan pengiriman GrabFood.

Penekanan Go-Jek pada fintech pertama kali menjadi jelas ketika pendiri Nadiem Makarim mengkonfirmasi pada akhir 2017 bahwa Go-Pay akan menjadi spin-off tahun berikutnya.

“Rencananya sangat jelas. Go-Pay memiliki lisensi uang elektronik [dari Bank Indonesia]. Jadi rencana kami adalah membawa Go-Pay di luar aplikasi Go-Jek, ”katanya.

Nadiem berpegang teguh pada kata-katanya ketika Go-Pay bermitra dengan Judi Slot Online hampir 400.000 pedagang pada Desember tahun lalu dengan nilai transaksi e-wallet mencapai US $ 6,3 miliar.

Go-Pay saat ini memegang pangsa tertinggi pasar e-wallet Indonesia, yang diperkirakan akan bernilai $ 25 miliar pada tahun 2023, menurut laporan RedSeer baru-baru ini.

Namun, Go-Pay secara tidak hati-hati mempertahankan pangsa pasarnya dengan membakar jutaan dolar dalam skema cashback nasional untuk mendorong penetrasi pasar di luar populasi yang dibelokkan di Indonesia.

Go-Jek mampu mengumpulkan $ 920 juta dalam putaran Seri F terbaru untuk mendorong rencana penetrasi.

“Jika Anda mengambil populasi Indonesia, kurangi mereka yang terlalu tua untuk menggunakan pembayaran elektronik, maka kurangi yang masih terlalu muda, maka Anda memiliki sekitar 120 juta orang yang harus ditagih.

Go-Pay belum mengungkapkan jumlah pelanggan e-wallet aktif saat ini, tetapi laporan terbaru Telkom-Mandiri memperkirakan jumlahnya di 10 juta pengguna pada tahun 2017.

Mengingat target tersebut, tidak mengherankan ketika salah satu pendiri Go-Jek Kevin Aluwi mengatakan tahun lalu bahwa tujuan lain Go-Pay adalah untuk mengumpulkan data tentang pengeluaran konsumen, yang kemudian dapat digunakan untuk memperluas layanan keuangan perusahaannya.

Untuk alasan ini, Go-Jek mengakuisisi tiga perusahaan rintisan fintech Indonesia (Midtrans, KartuKu dan Mapan) pada tahun 2017 dan kemudian mengakuisisi Filipina start-up Coins.ph tahun ini.

Sementara itu, Grab sangat jelas tentang rencananya untuk menjadi negara – dan kawasan – memimpin layanan pengiriman makanan berdasarkan permintaan pada akhir tahun ini.

Perkiraan internal perusahaan mengatakan nilai pasar pengiriman makanan Asia Tenggara akan empat kali lipat dari $ 3 miliar tahun ini menjadi $ 13 miliar pada tahun 2022.

GrabFood sendiri dengan cepat memperluas operasinya tahun lalu dengan memasuki Malaysia, Singapura, Filipina dan Vietnam setelah didirikan di Indonesia dan Thailand.

Presiden direktur Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata mengatakan kepada wartawan di Jakarta pada awal Desember tahun lalu bahwa perusahaan berencana untuk meningkatkan 64 persen pangsa pasar industri tumpangan di Indonesia untuk menaklukkan pengiriman makanan.

Tahun ini saja, perusahaan mengumumkan kemitraan dengan lima rantai makanan dan minuman, termasuk Maxx Coffee, Wendy’s Indonesia dan Baskin Robbins, yang memperluas jaringan Grab ke “ratusan ribu” pedagang.

Waralaba ini membuat penawaran atau menu eksklusif untuk membantu Grab menarik pelanggan dengan imbalan wawasan perilaku konsumen di 222 kota di Indonesia tempat GrabFood beroperasi.

Namun, Grab juga menghabiskan banyak uang dalam promosi nasional, dipicu oleh putaran penggalangan dana Seri G terbaru senilai $ 2,5 miliar, untuk meningkatkan penetrasi pasar.

Ujung tombak ambisi makanan Grab adalah program “Kitchen by GrabFood” yang memungkinkan pedagang GrabFood terlaris untuk membuka waralaba yang lebih dekat dengan lingkungan yang banyak diminati.

Kepala regional GrabFood, Tomaso Rodriguez mengatakan program tersebut, yang membuka outlet andalannya di Jakarta Barat tahun lalu, mengurangi waktu pengiriman hingga 20 persen dari rata-rata 29 menit menjadi 23,2 menit di lingkungan tersebut.

“Kami akan memiliki beberapa dapur [di sekitar Jakarta] tahun ini. Saya tidak bisa membagikan nomornya, tetapi kami akan menjadi sangat agresif di Dapur karena kami telah melihat traksi yang baik, ”katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *